Pages

Wednesday, May 21, 2014

Birth story: I'm a Mom!

"Ibu, terpaksa harus di induksi ya.."

Tepat seminggu yang lalu, 11 Maret 2014

Senin, 10 Maret 2014
Daerah sekitar miss V terasa di tusuk-tusuk, mungkin cuma efek hamil biasa.. Karena due date masih lama, terakhir kontrol, hari sabtu kemarin masih tanggal 8 Maret. Selama masuk ke bulan 8 keluhan memang banyak muncul, terlebih setiap hari kudu naik motor ke kantor dengan cobaan jalanan jaman sekarang itu yang menguji bangett.. Macet total - Hujan - Banjir. Yoo terhitung januari sampai maret ini cuaca setiap hari cuma ada itu itu aja.

Selasa, 11 Maret 2014

Pukul 02:30 dini hari
Tidur, tapi berasa pipis.. Aaaa udah ga bisa tahan pipis lagi sekarang..

05:30 am
Pembalut sudah dipasang dari malem, tapi semakin basah. Langsung buru2 ke kamar mandi, pipisnya keluar sendiriiiii....! Dan ga lama ada bercak darah. Inget kata dr. Novi, tanda tanda melahirkan itu kalo ada bercak darah. Terjadilah adegan sinetron suami istri:
Saya    : "Ayah, aku kayanya mau melahirkan deh"
Suami  : "Hah??" *langsung bangun, lari keluar kamar, panik ambil tas n langsung panggil taxi*

Sang istri masih di kamar, ganti baju, cuci muka, mandi dengan santai dan bilang, "Nanti aja sayang, kita sarapan dulu..."
Suami   : ................................

06:30
Berangkat kerumah sakit Bunda Aliyah setelah sms bu dokter, berangkatnya pake baju baru *ini PENTING, hahaha* sengaja beli buat lahiran. Ga ada paniknya hari ini.. Malah seneng, beberapa kali ambil video suasana jalanan, ga ngantooor n sebentar lagi ketemu baby. Hihihii...
Kenapa saya ga panik sama sekali? Mungkin ada hubungan juga sama beberapa minggu yang lalu, saya nonton video di utube Talkshow Gentle Birth (Part 1) - Dewi Lestari & Reza Gunawan ini, saya tonton semua.. mayan aga berkurang takutnya melahirkan, silahkan dibuka.. saya recommend banget buat ibu ibu yang takut melahirkan normal. Gini loh, sebenernya rasa takut pasti ada, tapi dalam kehamilan saya alhamdulillah banget ga ada penyulit yang mengharuskan Sectio, artinya saya harus bersyukur dikasi kemudahan n kesempatan sama Allah buat lahiran normal.

07:30 am
Dateng ke bagian pendaftaran, lagi lagi saya merasa ini adegan sinetron bgt, "Mba, aku mau melahirkan.. harus kemana ya?" Si mba nya bingung, "sc ya bu?" No no no no.. mungkin si mba bagian pendaftaran bingung, normal ga ada mules2nya..

08:30 am
Bu bidan dateng, "CTG dulu ya bu, lalu saya cek pembukaan.."
FYI, saya tetep panggil sus sama para bidan disana.. baru tau setelah pulang, ternyata semua isinya bidaaan bukan suster, hihihi.. Mulai lah tangan bidannya masuk, huahahaha jadi begini rasanya cek pembukaan :))
annoying abisss...
"Ibu sudah pembukaan 3, ketuban sudah merembes.. Dr Novi blg harus di induksi ya bu.."
Saya  : nurut aja... "induksi lebih sakit ya sus?" lagi2 ini hasil riset yang saya baca. *gayanyaa riset segala*
Bidan: "Sama aja ko bu"
Baiklah.. infus dipasang.

09:00 am
Mama dateng, panik.. nanyain kabar. Anaknya masih asik whatsapp n line.. kabar2in kantor n saudara.

09:40 am
Udah mulai lupa sama henpon, sakit mulai berasa.. tapi ko gini bgt sik, ga sesuai sama hasil browsing, katanya sakitnya bertahap, yang ini diliat jam langsung 2 menit sekali. Masya Allah, udah mulai nangis, suami udah mulai khawatir, sempet kepikiran mau SC aja, tapi ga dibolehin sama dr. Novi..
Bidan : "Udah pembukaan 5 bu.. sayang kalo SC, harus nunggu lagi.. sakitnya double nanti.. kita pindah ke ruang tindakan ya, ibunya mah hebat udah pembukaan segini ga teriak2 sama sekali" kata mbak bidan dengan logat sunda kental, langsung keinget keluarga cemara :))
Saya  : *diem aja.. si bu bidan ga tau, kalo ingus n air mata udah balapan, muka kusut, jilbab udah ga tau kemana.

11:15 am ( yang ini jamnya ngasal, haha)
dari ruang observasi ke ruang tindakan itu paling cm 5-7 meter. Di cek lagi udah pembukaan 8. Berasa kaya mau puuuupp dahsyaatt... Udah teriak sejadi-jadinya.. Salutnya sama para bidan disana, baik baik semua. Mereka bilang, ibu harus ikhlas, harus kuat, biar dedenya keluarnya lancar..
Proses lahiran ini yang maha dahsyaat.. Perasaan mules n ga nyaman udah jadi satu, antara sadar ga sadar. Beberapa kali kontraksi masih ga bs ngeden yang bener, sampe dr Novi blg, kalo ngedennya salah lagi aku udah ga mau bantuin. Tiba-tiba dari yang ga dengerin, cliiiinngg sadaaar. Okaaay dokter. Jadi tunggu kontraksi yang terhebat lalu tarik nafas panjang, dan buang 'ngeden' dibawah sampe abis nafas yang diambil, ga boleh huh hah huh hah kaya di tipi2. Jadiiik pesan moralnya, kalo mau lahiran jangan keseringan nonton sinetron! *jitak diri sendiri*

Saat para bidan bilang, disuruh baca alfatihah, saya baca dengan susah payah karena bareng sama nahan sakit. Tapi subhanallahh habis itu selang beberapa menit, bayi saya lahir. Meskipun beberapa kali sempet saya tarik waktu bayi mau keluar, bu dokter udah marah2 khawatir bayi saya nafasnya pun sudah melemah. Daaan setelah lahiir, bu dokter bilang, "Adiss, heboh kamu lahirannya udah kaya rocker, anak ganteng begini udah lahir mau ditarik masuk lagi. Bayi kamu gede kayanya dis." Hihihi maaf bu dokter.. Tapi niat mau IMD pun ga bisa.. lemes kaya abis marathon keliling jakarta, takut bayinya malah jatoh akhirnya saya bilang sama suster ga kuat pegangnya. hiks.. mAfter all, Legaaa.. maha dasyat nikmat Allah.

Btw, perjuangan belum berakhir ternyata sodara sodaraaa... yup, proses episiotomi! 2x suntikan bius ga terasa mempan, cenut cenuuut..

And here's my boy:


Alodiaz Raynan Reskallah
Berat : 3705 gr
Panjang lahir : 48 cm



ga terasaaa, kayanya baruuu banget foto ini waktu masih 7weeks ^_^


"sekarang aku udah 2 bulan lebiiih..."

Subhanallah.. menyenangkan punya baby, hihihihi 

btw, mungkin ada yang bertanya-tanya kenapa di awal tulisan ini ditulis "tepat seminggu yang lalu" padahal baru aja di posting foto baby alo sudah 2 bulan. Hihihi.. Maafkan pemirsaah, saya nulis postingan ini dr H+7 sampai H+2bulan lewat 7 hari, apa daya setiap nulis sedikit sang baby oe oe sajaaaa...