Pages

Thursday, September 19, 2013

When we want God to show up..

Ketika kita ingin Allah ada di doa kita.. seketika itu pun Dia ada dengan cara-Nya.

Senin, 22 Juli 2013
Pertengahan bulan Ramadhan kemarin, mama mertua umroh 2 minggu. Udah hampir 10 hari aja semua pekerjaan rumah pindah ke saya dengan dibantu suami. Melelahkan tapi menyenangkan, setiap pulang kerja harus siap-siap masakan untuk sahur dan beres-beres rumah. Terasa menyenangkan awalnya karena serasa punya rumah tangga baru, mandiri n punya tanggung jawab dirumah. Tapi di hari ini entah kenapa habis ba'da zuhur bawaannya mual mau tiduran aja di mushola kantor. Teman saya langsung bilang, "Selamet ya," sambil menepuk pundak saya. Cuma bisa senyum tipis sambil mikir udah berapa test pack aja saya buang-buang dengan 1 garisnya. 

Saya pikir masuk angin kecapean dirumah, kebiasaan buruk saya itu kalau pegel2 pasti minta di 'krek' punggungnya, hahaha jadilah minggu malam kemarin saya minta tolong suami. Tapi sampai hari senin masih aja perut rasanya masuk angin kaya kena asam lambung, suhu badan naik turun, ditambah mual. Pingin banget minuma obat terus istirahat, tapi sebelum minum obat saya selalu test pack buat make sure. Untuk fase ini, yaahh biar saya belum lama-lama amat juga nikahnya tapi tambah kesini tambah berharap 2 garis itu karena faktor mama udah nanyain khawatir terus. Berlanjutlah ke obrolan antara mama dan mama mertua. Jadi kompak 2-2nya khawatir. Hihihihi love youu mama-mamakuu..

So, senin malam mampirlah ke apotik terdekat. Ada yang lucu setiap beli test pack itu, saya berasa hamil diluar nikah ngeliat tatapan penjaga apotiknya. Yang penjaga terakhir saya beli ini, malah nanya terang-terangan, "Udah nikah? Berapa lama?" Padahal saya udah nyiapin jawaban loh kalo sewaktu-waktu dia nanya NIKAHNYA DI KUA MANA? Wahahaha... Tapi yaah saya lebih suka yang nanya gini jadinya ga pake tatapan curiga, yang akhirnya ibu2 itu bilang, "udah cukup ya honeymoonnya pingin rumah tambah rame, semoga jadi yah dek" sambil bungkus 5 test pack *sekaliaaan, dudududu

Sampe rumah buru2 ke toilet, udah bikin teh n siapin obat biar langsung istirahat. Ngeceknya malem-malem ga pake acara nunggu pagi2 pipis pertama. Saya paling seneng loh pake test pack, kaya nemu mainan baru, ngetes2 gitu. Tapi kali ini nunggu hasil naiknya itu sambil baca bismillah deg2an. Ternyata begitu liat garisnya berhenti di tengah, masih ga percaya, dan akhirnyaaa..... muncul 1 garis lagi. God! 
Langsung teriak manggil misua sambil senyum-senyum, dia pun liat hasilnya masih ga percaya, malah bilang, "itu hasilnya apa maksudnya?" JENG JENG. Speechless. Hahaha suamikuu.. 



Besoknya beli test pack lagi merk lain dan ini hasilnya, masih sama  


Selasanya langsung cek ke RSB Duren Tiga *kilaat book* berhubung suami mau keluar kota jadi buru2in ke dokter, pas banget kita udah milih dr. Laksmi di RSB ini dan praktek selasa ini. Hasilnya calon baby udah 6 minggu, kantung rahimnya udah keliatan. Dokternya helpfull, penjelasannya lengkaap, baik, n dr Laksmi ga nyaranin saya minum vitamin macem2 dari dia karena tau kita pun kerja di perusahaan suplemen, dia cuma saran banyak buah dan sayur. Penguat kandungan? Ga dikasi juga. Belum perlu katanya. Dan masih banyak sarannya yang saya bilang, beda sama dokter2 yang money oriented. IMHO ya... Sampe saat ini dr. Laksmi masih juara sepanjang 3 dokter yang udah kita datengin, tapi sayang lokasinya aga jauh dari rumah :(

Bahagia, terharu, ga percaya dikasi kepercayaan jadi ibu secepat ini. Dan alhamdulillah sekarang jalan 14 minggu :)