Pages

Friday, February 1, 2013

Balada Baju Lamaran

Di rapat keluarga terakhir di kasi baju baby pink bordir oleh salah seorang bude untuk acara lamaran. Beberapa minggu sebelumnya mama udah beberapa kali nanya, "lamaran kamu pake baju apa?" saya jawab, "kaos sama celana aja boleh ya ma" *lalu kabur*. Kalau udah kondisinya begini, dikasi baju mau ga mau harus terima di 'rapihin' sedikit, mama langsung sibuk cari kain songket. Wah saya males banget ini yang ribet-ribet lamaran, padahal tadinya konsep yang mau saya bikin itu adalah: sesimple-simpelnya, sesantai-santainya, sesingkat-singkatnya.

Singkat kata saya datangi tukang jahit di pasar tebet, tinggal tang ting tung mau pilih yang manaa.. Datanglah saya di salah satu toko, setelah diukur-ukur katanya baru jadi semingguan. Karena waktu itu masih H-14 dari lamaran, saya pikir okelah masih banyak waktu. Ternyata jumat malem saya tlp, jadinya sabtu sore. Sedangkan sabtu sore saya sudah ditungguin rapat keluarga lagi di rumah. Ditunda jadi hari senin. Hiks hiks.... :((

Hari senin saya kesana, ternyata masih tutup. Ditunda jadi selasa. Selasa udah jadi dong nih ya, request yang saya minta ada yang ga dikerjain pula, si bapanya malah berkelit2, 'kan udah ada ini, itu' tetep aja request ya request pak'e.. huhh.. Menurut saya harganya juga aga ga worth it ya, ga ada tempat ganti atau tempat nyocokin ke badan pula. Agak jengah kan kalo kita cobain disitu meskipun double. Waktu diambil aja feelingnya uda ga enak nih, kayanya kecil banget.. Ternyata pas dicobain di kantor, bener ajaa.. ancuur bahan baju sayaaa :(( jaitan tangannya berlipet-lipet, n ketat sekaliii... huaaaaa

Semuanya berujung pada tukang jait deket rumah juga akhirnya, mama langsung meluncur kesana besok paginya, mau diakalin ditambah bahan, tapi baru selesainya hari jumat. My God, mefet sekaliiii. saya ngajuin saran ke mama buat beli baju cadangan buat lamaran ini, tapi katanya ga boleh pemborosan. Baiklah, jadi dinikmati aja deg-deg annya.

Tomorrow we'll see ...